film baru

Ulasan Film El Bola

April 28, 2018
/ / /

Disutradarai oleh Achero Mañas

Ulasan Film El Bola

” El Bola ” ditampilkan sebagai bagian dari seri Film Baru Direksi / Film Baru tahun ini. Berikut ini adalah kutipan dari ulasan Stephen Holden, yang muncul di The New York Times pada tanggal 5 April; teks lengkapnya online di nytimes.com/movies. Film ini, dalam bahasa Spanyol dengan terjemahan bahasa Inggris, dibuka hari ini di Manhattan dan Chicago. Ulasan Film El Bola

El Bola

Karena penggambarannya yang mencolok tentang penganiayaan anak-anak, hanya penampil yang paling berhati dingin yang bisa gagal menanggapi film memilukan Achero Mañas ” El Bola. ” Judul film (bahasa Spanyol untuk pellet) adalah nama panggilan Pablo, peka tapi gagapnya 12 tahun-protagonis berusia, yang membawa sekitar bantalan bola sebagai pesona keberuntungan. Pesona itu mungkin memberi keberanian kepada Pablo (Juan José Ballesta), tetapi itu tidak melindunginya dari agen bola pemukulan ganas biasa oleh ayahnya, Mariano (Manuel Morón), pemilik toko perangkat keras dan tiran domestik.

Film ini tidak menawarkan analisis psikologis atau sejarah pelecehan keluarga untuk menjelaskan kekerasan yang dilakukan Mariano terhadap putranya sebagai ibu bocah itu, Aurora (Gloria Muñoz), berdiri dengan tak berdaya memohon agar suaminya berhenti. Satu-satunya petunjuk yang dijatuhkan adalah bahwa Pablo memiliki kakak laki-laki yang kematiannya dalam kecelakaan bertahun-tahun sebelumnya membuat Mariano kesal dan yakin bahwa putranya yang lebih muda tidak sesuai dengan putranya yang hilang.

” El Bola ” menelusuri hubungan Pablo dengan Alfredo (Pablo Galán), seorang teman sekolah yang lebih percaya diri dan canggih yang berteman dengannya dan membawanya ke taman hiburan, di mana Alfredo bertukar ciuman suci dengan penerima tiket pria yang lebih tua untuk dua tiket bebas. Alfredo menjadi teladan bagi kemerdekaan dan keberanian bagi Pablo.

Ulasan Film El Bola

Ketika persahabatan mereka semakin dalam, Alfredo memimpin Pablo ke dalam dada keluarga besarnya, di mana Pablo menemukan kehangatan pemeliharaan yang merupakan kebalikan dari suasana penjara di rumahnya. Ayah Alfredo, José (Alberto Jiménez), adalah seniman tato berjiwa bebas dan pusat dari sekelompok teman bohemian, banyak di antaranya telah meninggal karena AIDS. Suatu hari Pablo mendampingi Alfredo ke rumah sakit untuk mengunjungi ‘bapa baptis’ Alfredo, yang hampir mati.

Apakah José gay atau biseksual, dan adalah ayah baptis sekaligus kekasihnya? Tanpa menawarkan bukti langsung, film itu mengungkapkan kemungkinan bahwa Alfredo dibesarkan secara kolektif oleh dua pasangan, satu gay, lesbian lainnya. Mariano, merasakan kehilangan kendali atas Pablo, melarang putranya untuk melihat ” orang-orang itu. ” Tetapi ketika Pablo absen dari sekolah selama dua minggu, Alfredo melacaknya, melihat memarnya dan menyimpulkan apa yang telah terjadi.

Sebagai blak-blakan seperti dalam menggambarkan pelecehan anak, ” El Bola ” adalah sebuah film yang direndam dalam ambiguitas yang memberikan konfliknya sebuah resonansi simbolis. Penjajarannya dengan dua model keluarga yang saling bertentangan semacam itu dapat dilihat sebagai metafora untuk Spanyol di era Franco dan pasca-Franco.

Ambiguitas meningkat ketika cerita mencapai klimaks yang dramatis ketika Pablo melarikan diri dari rumah dan memohon untuk judi bola online tetap bersama José dan Alfredo. Ketika José dan teman-temannya berdebat tentang bagaimana menyelamatkan Pablo, mereka harus memilih antara menghadapi tuduhan penculikan dan mengirim Pablo kembali ke rumah ke kemungkinan kematiannya. ” El Bola ” membuat kita merasakan beban luar biasa karena harus membuat pilihan itu.

Read More